-->
    |

Nawal Lubis Dukung Pelestarian Permainan Tradisional di Sumut

Ketua TP PKK Provinsi Sumut Nawal Lubis menerima audiensi Pengurus Komite Permainan Rakyat dan Olahraga Tradisional Indonesia (KPOTI) Sumut dalam rangka menyambut HUT Ke-76 Kemerdekaan RI di Rumah Dinas Gubernur Sumut, Jalan Jenderal Sudirman Nomor 41 Medan, Senin (09/08/2021).(foto: ist)


INILAHMEDAN - Medan: Ketua Tim Penggerak Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (TP-PKK) Sumatera Utara (Sumut) Nawal Lubis mendukung upaya pelestarian permainan tradisional melalui Pangkalan Olahraga Tradisional (Pangkotrad) yang digaungkan Komite Permainan Rakyat dan Olahraga Tradisional Indonesia (KPOTI) Sumut. 

Apalagi, menurut Nawal, berdasarkan paparan KPOTI, jumlah permainan tradisonal di Sumut sangat banyak, yaitu sekitar 2.600 permainan tradisional.

“Sangat banyak, ini luar biasa. Saya sangat mengapresiasi kegiatan adik-adik yang sangat inspiratif, yang mampu menggali permainan tradisonal di Kabupaten/Kota se- Sumut,” ujar Nawal Lubis, saat menerima audiensi Pengurus KPOTI Sumut di Rumah Dinas Gubernur, Jalan Jenderal Sudirman Nomor 41 Medan, Senin (09/08/2021).

Untuk mengenalkan permainan tradisional ini kepada masyarakat, Nawal mengatakan tempat-tempat wisata perlu disediakan Pangkotrad, sehingga bisa mengedukasi masyarakat untuk lebih mengenal dan menikmati permainan tradisional suatu daerah.

“Pihak hotel juga bisa menyediakan permainan tradisional, di situ banyak permainan tradisional apa, bisa diperkenalkan kepada pengunjung hotel. Misalnya di Kabupaten Langkat, bisa disediakan gasing,” jelasnya.

Nawal juga menuturkan pengalamannya saat berkunjung ke salah satu desa wisata yang berada di Kabupaten Bogor, yang menyediakan fasilitas permainan tradisonal, seperti Egrang dan Terompah bagi pengunjung. Hal ini mampu membuat para pengunjung terhibur dan teringat masa lalu.

“Saya masih punya Congklak, sampai saat ini saya sering bermain dengan keluarga untuk menghibur hati dan mengingat masa lalu,” ungkapnya.

Kepada para orang tua, Nawal juga berpesan untuk mengenalkan kepada anak-anak tentang permainan tradisional daerah. Apalagi, di zaman milenial saat ini, permainan tradisional itu kurang diminati, generasi saat ini lebih suka bermain game sampai lupa waktu yang bisa merusak mata dan konsentrasi. 

Ketua KPOTI Sumut Agustin Sastra Harahap mengatakan ada 14 kabupaten/kota yang sudah memiliki kepengurusan KPOTI dan sisanya masih proses pembentukan.

Menurut Sastra, kehadiran KPOTI bisa memberi manfaat yang besar untuk pengenalan permainan berbasis lokal kepada masyarakat, sehingga permainan ini bisa dilestarikan.

Terkait momen HUT ke-76 Kemerdekaan RI, sesuai arahan Presiden, Agustus tahun ini menjadi bulan olahraga tradisional, berharap Sumut bisa berpartisipasi untuk memberikan nuansa kebahagiaan kepada masyarakat walaupun dengan konsep virtual.(imc/bsk)


Komentar

Berita Terkini