-->
    |

Wali Kota Bobby Siap Doorstop di Kantor Maupun di Lapangan



INILAHMEDAN - Medan: Wali Kota Medan Muhammad Bobby Afif Nasution berharap persoalan miskomunikasi dengan dengan wartawan berakhir. Selain selama ini selalu terbuka dengan setiap insan pers, Wali Kota juga tidak pernah menolak setiap kali jurnalis yang melakukan peliputan untuk wawancara langsung maupun doorstop, termasuk saat berada di lapangan sekali pun.

Di samping itu Wali Kota juga sudah membicarakan masalah miskomunikasi ini dengan tiga organisasi pers yakni Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Sumut, Ikatan Jurnalistik Televisi Indonesia (ITJI) Sumut dan Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Sumut. Saat itu telah disepakati tidak ada lagi permasalahan doorstop baik di lapangan maupun di Kantor Wali Kota Medan.

“Apabila teman-teman wartawan ingin melakukan doorstop di kantor Wali Kota, kita sudah sediakan tempatnya. Kita juga sudah menyediakan satu unit mobil jenis Hiace bagi teman-teman jurnalis yang ingin ikut melakukan peliputan. Ikuti saja saya, jika nanti kegiatan sidak akan saya kasih tahu. Jika dari awal saya kasih tahu, nanti nggak jadi sidaknya,” kata Bobby Nasution ketika doorstop dengan wartawan usai menghadiri Rapat Evaluasi Pelaksanaan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro di Aula  T Rizal Nurdin Rumah Dinas Gubsu, Selasa (21/04/2021).

Terkait adanya perubahan nomenklatur, di mana teman-teman jurnalis selama ini berada di bawah Humas Setdako Medan, jelas Wali Kota, kini beralih kepada Dinas Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Kota Medan.

Berhubung kantor Dinas Kominfo cukup jauh dari Kantor Wali Kota, ungkap Wali Kota, maka telah disediakan satu ruangan untuk tempat-teman wartawan di kantor Wali Kota.

Ketika disinggung wartawan apakah langkah yang dilakukan tersebut sudah cukup baik, Wali Kota langsung menjelaskan, itu baik apabila yang dikeluhkan langsung didengarkan dan dilaksanakan.

“Begitu juga dengan pemerintah, apa yang menjadi keluhan masyarakat, kita dengarkan dan temukan solusinya, lalu kita kerjakan,” jelasnya.

Oleh karenanya Wali Kota berharap agar persoalan miskomunikasi ini berakhir. Sebab, apa yang yang diinginkan wartawan, mulai permintaan doorstop, pengiriman jadwal kegiatan Wali Kota, termasuk kendaraan untuk melakukan peliputan. 

Wali Kota berharap hubungan dengan rekan-rekan wartawan akan semakin lebih erat lagi, sehingga terbangun kolaborasi yang kuat untuk memajukan Kota Medan. Di samping itu peran wartawan sangat penting dalam mendukung seluruh program pembangunan yang dilakukan Pemko Medan, terutama lima program prioritas utama yakni kesehatan, kebersihan, infrastruktur, penanganan banjir serta penataan heritage.

Sebelumnya, Jumat (16/04/2021), Wali Kota juga telah menggelar buka puasa bersama sekaligus beramah tamah dengan rekan-rekan wartawan baik cetak, elektronik serta online di Rumah Tjong A Fie sebagai bentuk membangunan kedekatan sekaligus mempererat tali silaturahmi dengan wartawan.(imc/bsk)

Komentar

Berita Terkini