-->
    |

Badan KRI Nanggala 402 belah Tiga


INILAHMEDAN
- Jakarta : Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Yudo Margono menyatakan kondisi kapal KRI Nanggala-402 terbelah menjadi tiga bagian. Ada bagian yang terlepas dari badan utama kapal.

" Ini terdapat bagian-bagian dari KRI Nanggala. Di sana KRI Nanggala terbelah jadi tiga bagian," ujar Yudo dalam konferensi pers pada Minggu (25/04/21).

Mengutip CNN Indonesia, Senin (26/04/21),Yudo menjelaskan terdapat bagian belakang kapal tak berbadan tekan, selanjutnya kemudi horizontal dan vertikal.

" Ini badan kapal, bagian buritan kapal. Ini lepas dari badan utamanya yang berbadan tekan," ucap Yudo sambil menunjukkan bagian kapal tersebut lewat gambar.

Menurutnya, informasi terbelahnya kapal diperoleh berdasarkan pantauan KRI Rigel. Mulanya, pada Minggu (25/04/21) sekira pukul 01.00 WITA. Dimana KRI Rigel yang berhasil mendapat kontak bawah air yang signifikan di sekitar posisi pertama tenggelamnya KRI Nanggala.

Kontak diketahui pada kedalaman 800 meter. Ia mengatakan, karena kemampuan ROV KRI Rigel terbatas, data-data tersebut kemudian diserahkan kepada MV Swift Rescue milik Singapura.

" Kemudian diidentifikasi kontak tersebut oleh MV Swift Rescue pada 07.37 WITA," ujar Yudo.

Swift Rescue selanjutnya menurunkan ROV guna menindaklanjuti kontak bawah air laut yang diberikan KRI Rigel.

" Dan pukul 09.04 WITA, ROV Singapura dapatkan kontak visual pada posisi 07 derajat 48 menit 56 detik selatan dan 114 derajat 51 menit 20 detik timur, tepatnya dari datum satu tempat tenggelamnya KRI Nanggala berjarak kurang lebih 1.500 yard di selatan, pada kedalaman 838 meter terdapat bagian-bagian dari KRI Nanggala," jelas Yudo.

" Di sana KRI Nanggala terbelah jadi 3 bagian," tambahnya.

Sebelumnya sebanyak 53 awak kalpal KRI Nanggala dipastikan gugur. Hal ini diketahui berdasarkan hasil citra bawah air secara visual menggunakan kamera.

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjhajnto menuturkan dikonfirmasi bagian dari KRI Nanggala yang meliputi kemudi vertikal belakang, jangkar, bagian luar badan tekan, hingga baju keselamatan awak kapal MK 11.

Hadi menjelaskan bahwa KRI Nanggala sebelumnya telah dinyatakan sub sunk atau tenggelam.

Tim satgas SAR telah mengerahkan seluruh kemampuan sejak Sabtu (24/04/21) malam untuk memastikan keberadaan KRI Nanggala. 

Kemudian KRI Rigel melakukan pemindaian secara lebih akurat di lokasi menggunakan magnetometer. " Sehingga dapat menghasilkan citra bawah air yang lebih detail," tukasnya.  (imc/rel) 


Komentar

Berita Terkini