-->
    |

Bupati Karo Terima Panitia Pembangunan dan Pengumpulan Dana Kantor Klasis GBKP Kabanjahe



INILAHMEDAN - Kabanjahe: Bupati Karo Terkelin Brahmana menerima rombongan Panitia Peletakan Batu Pertama, Pengumpulan Dana dan Pembangunan Kantor Klasis - Rumah Dinas  GBKP Klasis Kabanjahe - Sukarame, Karo, Kamis (25/02/2021) di ruang kerja Bupati Karo, Kabanjahe.

Ketua Panitia Pembangunan Pdt Pens Simon Tarigan didampingi Sekretaris Pdt Andes M Barus, Bendahara Pt Drs Seninanta Ginting, anggota Jidin Ginting dan Murni Purba, mengatakan kedatangan mereka ingin mengundang Bupati Karo sebagai pemerintahan dan sebagai jemaat GBKP, pada acara peletakan batu pertama kantor klasis (13/02/2021) di Kacaribu.

Menurut Simon Tarigan, sebenarnya kegiatan ini sudah lama direncanakan, namun akibat pandemi Covid-19 pada 2020 ditunda dan dilanjutkan pada  2021 sesuai kesepakatan bersama dengan jemaat lainnya. 

Ditambahkan Sekretaris Pembangunan Andes M Barus, pihaknya sangat berharap 

 kehadiran Bupati Karo dalam acara peletakan batu pertama Kantor Klasis GBKP Kabanjahe - Sukarame, demi suksesnya acara tersebut.

Sedangkan, anggota panitia pembangunan Jidin Ginting eks DPRD Karo dan Murni Purba menuturkan  rencana pembangunan Kantor Klasis GBKP Kabanjahe - Sukarame telah disepakati segenap unsur panitia akan mengutamakan pengumpulan dana   lewat janji Iman dan secara swadaya  lingkup jemaat saja.

Selain itu, katanya, sistem lelang-lelang yang biasa dilakukan saat pengumpulan dana untuk pembangunan gereja, ditiadakan. Tetapi akan dilakukan oleh seluruh jemaat Kabanjahe - Sukarame secara gotong royong di internal. 

Menyahuti hal itu, Bupati Karo sangat mengapresiasi panitia yang bekerja sebagai bagian dari kandungan buah roh dengan kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemah-lembutan, penguasaan diri.

"Buah roh inilah yang membimbing para unsur panitia datang ke tempat saya. Penghormatan ini sungguh luar biasa," ujar Bupati menyampaikan rasa salutnya kepada Pdt Pens Simon Tarigan yang masih semangat menjadi ketua panitia, walaupun sudah lanjut usia (lansia).

Ditambahkan Bupati, di Jakarta ada mirip kegiatan seperti ini, sehingga penilaian internal  jemaat sering menyamakan panitia ibarat "akuntan" artinya tukang tagih, maka  hubungannya mentalitas dan buah Roh, jadi panitia harus memiliki sikap sabar, kasih, serta penguasaan diri.   

"Tapi yakinlah apa yang diperbuat di dunia ini, terlebih memuliakan dan  mengharumkan nama Tuhan, maka pekerjaan pendeta ini tidaklah sia sia. Hal ini saya katakan karena sudah ada jaminan dalam Alkitab, bagi setiap umat jemaat yang melakukan pelayanan Tuhan, jelas tertulis ayatnya akan  menerima upah besar di Sorga," ujarnya.(imc/is) 

Komentar

Berita Terkini